Apple, Google Mengatakan Pengguna Mengendalikan Alat 'Melacak' Virus - Apple dan Google mengatakan pada hari Jumat bahwa teknologi coronavirus "pelacakan kontak" mereka akan memungkinkan pengguna ponsel pintar untuk mengontrol data mereka sendiri, dan bahwa sistem tersebut kemungkinan akan ditutup setelah pandemi berakhir.

Raksasa teknologi AS, yang terlibat dalam kolaborasi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memungkinkan smartphone berkomunikasi di platform masing-masing, merilis rincian teknis baru dari program mereka yang menyoroti perlindungan privasi dalam inisiatif tersebut.

Setiap pengguna harus membuat pilihan eksplisit untuk menghidupkan teknologi. Ini juga dapat dimatikan oleh pengguna kapan saja, menurut sebuah dokumen yang dirilis oleh perusahaan-perusahaan Lembah Silikon.

Sistem ini tidak mengumpulkan data lokasi dari perangkat Anda, dan tidak membagikan identitas pengguna lain satu sama lain, Google atau Apple. Pengguna mengontrol semua data yang ingin mereka bagikan, dan keputusan untuk membagikannya.

Pengumuman ini datang dengan lembaga kesehatan di seluruh dunia yang berebut untuk mengembangkan aplikasi yang menggunakan teknologi nirkabel Bluetooth di telepon pintar untuk membantu melacak penyebaran penyakit dengan mendeteksi ketika seseorang berada dalam jarak dekat dengan orang yang terinfeksi. Poker Online Jawa Barat

Teknologi yang mendasarinya sedang dikembangkan oleh Google dan Apple, yang diharapkan pada awal Mei, telah membuat beberapa pejabat di Eropa mencari kendali pusat atas data penelusuran.

Dokumen Apple-Google mengatakan otoritas kesehatan masyarakat akan memiliki akses ke teknologi tetapi bahwa aplikasi apa pun "harus memenuhi kriteria khusus seputar privasi, keamanan, dan kontrol data."

Perusahaan menambahkan bahwa "data pemberitahuan paparan akan disimpan dan diproses pada perangkat," bukan pada server pemerintah.

Itu berarti pihak berwenang akan dapat mengakses "suar" yang disediakan oleh pengguna yang dikonfirmasikan positif terkena virus, hanya jika mereka telah memilih untuk membagikannya.

Berita dari Google dan Apple muncul di tengah-tengah perdebatan tinggi tentang "pelacakan kontak" digital dan implikasi privasinya.

Sementara para ahli mengatakan ini sistem waspada dapat membantu memperlambat penyebaran penyakit dengan memberi tahu orang-orang ketika mereka telah bertemu dengan orang yang terinfeksi, aktivis privasi telah memperingatkan agar tidak membuat basis data yang dapat digunakan untuk pengawasan, bahkan setelah pandemi.

Kedua perusahaan menyarankan sistem ini kemungkinan akan dimatikan ketika pandemi mereda, untuk menghilangkan kekhawatiran atas pengawasan dan privasi.

"Google dan Apple dapat menonaktifkan sistem notifikasi eksposur berdasarkan regional ketika tidak diperlukan lagi," kata dokumen mereka.